Token di Coinbase Rentan Terhadap Perdagangan Orang Dalam

Apakah kasus Coinbase benar-benar berakhir? Dalam studi terbaru yang dilakukan oleh University of Technology Sydney, para peneliti memperkirakan bahwa perdagangan orang dalam terjadi pada 10-25% dari daftar cryptocurrency di Coinbase. Memang, awal tahun ini, pertukaran cryptocurrency Coinbase menghadapi beberapa tuduhan perdagangan orang dalam dalam jajarannya.

Dalam pertanyaan, karyawan akan memanfaatkan posisi mereka untuk memperdagangkan aset sebelum listing mereka di bursa. Tampaknya kasus ini bukan kasus yang terisolasi, justru sebaliknya. Bagaimanapun, inilah yang kita pelajari dari sebuah penelitian yang dilakukan oleh University of Technology di Sydney. Menurut para peneliti, perdagangan orang dalam terjadi pada 10-25% dari daftar cryptocurrency di Coinbase.

Para peneliti mengumpulkan data secara manual di bursa antara September 2018 dan Mei 2022, menawarkan panel informasi tentang 177 daftar aset. Studi ini terdiri dari mengamati pergerakan harga pada masing-masing aset ini, 300 jam sebelum listing mereka dan 100 jam setelahnya. Hipotesis mereka sederhana, aset yang sudah terdaftar di bursa desentralisasi (DEX) harus mengalami pergerakan abnormal dibandingkan dengan yang tidak terdaftar.

Baca Juga:   Vulcan Forged Lucurkan NFT Untuk Konten Mereka

Peneliti Terus Melakukan Pengawasan Untuk Mencari Kejanggalan.

Memang, karena DEX tidak tunduk pada Know-Your-Customer (KYC) atau Anti-money laundering (AML), mereka adalah target yang ideal. Ini adalah bagaimana para peneliti menunjukkan bahwa untuk 10 sampai 25% dari aset yang diamati, tingkat pengembalian dan pergerakan abnormal dicatat. Selain itu, struktur harga di bursa terdesentralisasi sebelum listing sangat mirip dengan kasus perdagangan orang dalam yang diketahui.

Selain itu, sejumlah alamat dapat diidentifikasi karena mereka akan memperdagangkan sebagian besar aset yang terkait dengan penelitian ini. Perilaku mereka serupa, dengan akumulasi pra-pendaftaran dan pembongkaran pasca-pendaftaran. Para peneliti memperkirakan pendapatan dari alamat-alamat ini sebesar $ 1,5 juta dan ini kemungkinan masih bisa lebih banyak daripada yang diperkirakan.

Sebagai pengingat, perdagangan orang dalam adalah kejahatan yang dapat dihukum oleh Securities Exchange Commission (SEC), polisi pasar saham Amerika. Namun, ruang lingkup studi semacam ini masih sangat terbatas, khususnya oleh kemampuan untuk membuktikan hubungan sebab dan akibat yang nyata, di luar korelasi sederhana.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini

Tinggalkan sebuah Komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

DISCLAIMER :
  • Segala Informasi dan data dibuat sebaik mungkin namun tidak menjamin 100% keakuratannya.
  • Semua Artikel/Materi yang dihadirkan untuk tujuan edukasi.
  • Analisa.Forex Tidak mengajak ataupun mengharuskan untuk bertrading forex. forex, CFD, komoditas trading adalah beresiko tinggi, segala keputusan dan kerugian adalah tanggung jawab Anda (pengunjung/pembaca) sendiri.
  • Tidak menjamin kualitas ataupun kredibilitas atas link ke luar(pihak ketiga) berupa iklan berbayar, broker review, robot/EA, dsb.
  • Artikel/tulisan di web analisa.forex, boleh dijadikan di copy paste di situs lain, namun berdasarkan etika harus mencantumkan link balik ke situs analisa.forex
Peringatan Resiko : Trading Forex adalah salah satu bisnis online yang beresiko tinggi, jika anda memutuskan untuk menggelutinya pastikan anda berlatih dahulu dengan akun demo atau mencoba trading forex tanpa modal agar memahami betul seluk belum dunia trading online.