Penurunan USDC Karena SVB Membuat Kecemasan Proyek Kripto Lainnya

Penurunan nilai (depegging) stablecoin USDC telah mempengaruhi stablecoin lainnya, mendatangkan malapetaka pada proyek-proyek kripto dan para pemangku kepentingan dalam reaksi berantai yang masif.

Menanggapi peristiwa depegging luar biasa dari stablecoin USD Coin (USDC) yang disebabkan oleh runtuhnya rekanannya Silicon Valley Bank (SVB), paus kripto telah melaporkan kerugian besar dan tampaknya telah memulai serangkaian penerbangan modal untuk melindungi aset. Du Jun, salah satu pendiri pertukaran mata uang kripto Huobi Global, memposting:

“[Saya] menghindari, LUNA, menghindari 3AC, bahkan menghindari FTX [dan keruntuhannya], tetapi saya tidak dapat menghindari Silvergate, atau SVB dan USDC. Menanyakan kepada beberapa veteran kripto; kerugian mencapai > $ 1 miliar dalam bentuk saham dan deposito, termasuk saya sendiri. Saya sangat kecewa, dan inilah saatnya untuk mengurangi anggaran saya.”

Pada hari yang sama, tokoh blockchain dan pendiri Tron, Justin Sun, dilaporkan menarik 82 juta USDC dari protokol keuangan terdesentralisasi (DeFi), Aave v2, melalui serangkaian transaksi dan menukarnya dengan Dai (DAI). Pada saat publikasi, 82 juta USDC bernilai $75,26 juta.

Baca Juga:   Stablecoin Euro Lugh Sekarang Dapat Ditransfer Antar Wallet

Berbicara tentang DAI, MakerDAO, penerbit stablecoin, mengajukan protokol darurat pada 11 Maret yang, di antara banyak hal lainnya, menyerukan pembatasan pencetakan DAI menggunakan USDC untuk mencegah penjualan panik.

MakerDAO adalah salah satu pemegang stablecoin terbesar, dengan lebih dari 3,1 miliar USDC ($ 2,85 miliar) dalam bentuk cadangan yang menjaminkan DAI, yang juga terdepresiasi sebagai akibatnya. Selanjutnya, proyek kripto yang menggunakan DAI dalam tokenomics mereka juga mengalami kerugian karena reaksi berantai.

Curve Finance, protokol DeFi yang populer untuk perdagangan stablecoin, melaporkan volume perdagangan harian tertinggi sepanjang masa sebesar $ 5,67 miliar karena peristiwa tersebut. Dalam konteksnya, protokol ini hanya memiliki total nilai yang dikunci sebesar $3,77 miliar. Beberapa platform lain tidak dapat menangani volume permintaan perdagangan yang berkaitan dengan USDC.

Dalam satu insiden, seorang pengguna hanya menerima 0,05 Tether (USDT) setelah membayar lebih dari 2,08 juta USDC dalam pertukaran yang mengakibatkan kerugian permanen. Dalam sebuah pembaruan, KyberSwap, bursa terdesentralisasi yang bertanggung jawab untuk memfasilitasi swap, mengatakan bahwa mereka “membantu pemulihan dana” dan berhubungan dengan pengguna terkait masalah tersebut.

Baca Juga:   Harga Bitcoin Mendekati 55K Karena Pengelola Dana Masih Menilai Kenaikan K $100K Tahun Ini

Secara teknologi, cadangan Circle tersebar di antara $32,4 miliar dalam instrumen treasury, $3,3 miliar dalam bentuk deposito di SVB, dan $7,8 miliar dalam bentuk deposito di lembaga keuangan lainnya. Zeng menulis:

“Agar USDC bisa bangkrut, USDC harus memenuhi tiga syarat; ada banyak sekali deposito di SVB, dan tiga bank berisiko lainnya, tingkat pemulihan deposito tersebut masih rendah, dan USDC tidak dapat mengurangi kerugian tersebut.”

Zeng menambahkan bahwa pendapat pribadinya adalah bahwa “ada kemungkinan kecil terjadinya masalah, dan bahkan jika ada masalah, itu tidak akan separah FTX.” Namun demikian, analis DeFi menambahkan bahwa perkiraannya untuk nilai bersih USDC adalah “$ 0.885 pada situasi ekstrim dan $ 0.985 pada situasi normal.” Pada saat artikel ini diterbitkan, harga USDC telah turun 8,30% dalam 24 jam terakhir menjadi $ 0,9163.

Alex Svanevik, CEO perusahaan analisis blockchain Nansen, juga berkomentar bahwa Circle dan USDC “bisa berhasil.” Namun, Svanevik juga memperingatkan bahwa Circle membutuhkan “eksekusi kelas atas selama beberapa hari ke depan,” seperti “penebusan tanpa cacat,” dan tidak ada permintaan untuk “publisitas dana talangan.” Dalam tweet lain, Svanevik juga mengungkapkan bahwa seorang pengguna memindahkan 25 juta USDC dari dompet pengorbanan PulseX dan menukarnya dengan DAI.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini

Tinggalkan sebuah Komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

DISCLAIMER :
  • Segala Informasi dan data dibuat sebaik mungkin namun tidak menjamin 100% keakuratannya.
  • Semua Artikel/Materi yang dihadirkan untuk tujuan edukasi.
  • Analisa.Forex Tidak mengajak ataupun mengharuskan untuk bertrading forex. forex, CFD, komoditas trading adalah beresiko tinggi, segala keputusan dan kerugian adalah tanggung jawab Anda (pengunjung/pembaca) sendiri.
  • Tidak menjamin kualitas ataupun kredibilitas atas link ke luar(pihak ketiga) berupa iklan berbayar, broker review, robot/EA, dsb.
  • Artikel/tulisan di web analisa.forex, boleh dijadikan di copy paste di situs lain, namun berdasarkan etika harus mencantumkan link balik ke situs analisa.forex
Peringatan Resiko : Trading Forex adalah salah satu bisnis online yang beresiko tinggi, jika anda memutuskan untuk menggelutinya pastikan anda berlatih dahulu dengan akun demo atau mencoba trading forex tanpa modal agar memahami betul seluk belum dunia trading online.