Outlook Mingguan USD / JPY : 16-20 September

Dolar tergelincir lebih rendah terhadap yen pada hari Jumat karena meragukan mengenai apakah Federal Reserve akan mulai memutar kembali stimulus bulan ini meningkat setelah rilis data ekonomi AS mengecewakan.

USD / JPY turun ke posisi terendah sesi 99,20 , sebelum menetap di 99,36 , 0,21 % lebih rendah untuk hari dan berakhir minggu turun 0,37 %. Pasangan ini cenderung untuk mencari support di 98.53 , terendah 6 September dan resistance pada 99,97 , tinggi Jumat. Departemen Perdagangan mengatakan penjualan ritel AS naik 0,2 % pada bulan Agustus , harapan undershooting untuk peningkatan 0,4 % . Data menambah kekhawatiran atas prospek pertumbuhan kuartal ketiga.

Sebuah laporan terpisah menunjukkan bahwa pembacaan awal dari University of Michigan indeks sentimen konsumen jatuh ke bulan lima rendah 76,8 pada bulan September , dari pembacaan akhir dari 82,1 pada bulan Agustus. Laporan datang seminggu setelah laporan pekerjaan AS terbaru menunjukkan bahwa perekonomian menambahkan pekerjaan yang lebih sedikit dari yang diharapkan pada bulan Agustus.

Dolar melemah di tengah ketidakpastian baru atas apakah Fed akan mulai untuk bersantai program USD85 miliar – a-bulan pembelian aset pada pertemuan kebijakan mendatang pada September 17-18 . Ketua Fed Ben Bernanke mengatakan bahwa keputusan untuk mulai meruncing akan tergantung pada apakah data ekonomi cukup kuat. Di Jepang , pemerintah upgrade pandangannya tentang ekonomi dalam laporan ekonomi bulanan pada hari Jumat . Dalam laporan September , pemerintah Jepang mengatakan mendekati mengakhiri deflasi dan mengatakan ekonomi mulai pulih pada “moderat ” kecepatan.

Baca Juga:   Dolar Australia Melemah, RBA Memperkuat Sinyal Pangkas Suku Bunga

Pada hari Senin , data revisi menunjukkan bahwa perekonomian Jepang tumbuh sebesar 0,9 % pada kuartal kedua , membawa tingkat tahunan pertumbuhan menjadi 3,8 % , dibandingkan dengan pembacaan awal 2,6 % . Perkiraan awal untuk kuartal pada pertumbuhan kuartal adalah 0,6 %.

Pada pekan depan , investor akan tajam mengantisipasi hasil dari pertemuan kebijakan – pengaturan Fed pada hari Rabu , dan konferensi pers dengan Ketua Fed Ben Bernanke akan diawasi ketat . Sementara itu, Jepang akan merilis data pada neraca perdagangan.

Senin, 16 September

Pasar di Jepang tetap ditutup untuk hari libur nasional.

AS adalah untuk mempublikasikan Kekaisaran indeks manufaktur negara , di samping data produksi industri dan tingkat pemanfaatan kapasitas.

Selasa, 17 September

AS akan merilis data inflasi harga konsumen , yang menyumbang mayoritas inflasi secara keseluruhan.

Rabu, 18 September

AS akan merilis data resmi tentang izin bangunan , indikator utama aktivitas sektor konstruksi masa depan, serta data housing starts.

The Fed akan mengumumkan suku bunga federal funds dan mempublikasikan pernyataan tingkat , yang menguraikan kondisi ekonomi dan faktor-faktor yang mempengaruhi keputusan kebijakan moneter . Ben Bernanke akan mengadakan konferensi pers setelah pengumuman tingkat.

Baca Juga:   Pound Meroket Berkat Bauran Fundamental dan Teknikal

Kamis, 19 September

Jepang adalah untuk merilis data neraca perdagangan , perbedaan nilai antara impor dan ekspor.

AS adalah untuk merilis laporan mingguan klaim pengangguran awal , serta Philly Fed indeks manufaktur dan data penjualan rumah yang ada.

 

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini

Tinggalkan sebuah Komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

DISCLAIMER :
  • Segala Informasi dan data dibuat sebaik mungkin namun tidak menjamin 100% keakuratannya.
  • Semua Artikel/Materi yang dihadirkan untuk tujuan edukasi.
  • Analisa.Forex Tidak mengajak ataupun mengharuskan untuk bertrading forex. forex, CFD, komoditas trading adalah beresiko tinggi, segala keputusan dan kerugian adalah tanggung jawab Anda (pengunjung/pembaca) sendiri.
  • Tidak menjamin kualitas ataupun kredibilitas atas link ke luar(pihak ketiga) berupa iklan berbayar, broker review, robot/EA, dsb.
  • Artikel/tulisan di web analisa.forex, boleh dijadikan di copy paste di situs lain, namun berdasarkan etika harus mencantumkan link balik ke situs analisa.forex
Peringatan Resiko : Trading Forex adalah salah satu bisnis online yang beresiko tinggi, jika anda memutuskan untuk menggelutinya pastikan anda berlatih dahulu dengan akun demo atau mencoba trading forex tanpa modal agar memahami betul seluk belum dunia trading online.