Outlook Mingguan GOLD / SILVER / TEMBAGA : 2- 6 September

Emas berjangka berakhir pekan di bawah tombol USD1 ,400 – tingkat pada hari Jumat , setelah data ekonomi AS sebagian besar optimis memicu spekulasi Federal Reserve akan mulai lancip program pembelian obligasi pada pertemuan kebijakan berikutnya.

Di divisi Comex New York Mercantile Exchange , emas berjangka untuk pengiriman Desember turun 1,3 % pada hari Jumat untuk menyelesaikan minggu pada USD1 , 395.00 per troy ounce. Kontrak Desember ditutup 0,4 % lebih rendah pada USD1 , 412,90 per troy ounce pada Kamis.

Emas berjangka kemungkinan besar akan mencari dukungan di USD1 , 368,40 per troy ounce , rendah dari tanggal 23 Agustus dan resistance pada USD1 , 433,50 , tinggi dari 28 Agustus. Harga emas turun 0,2 % pada pekan ini , penurunan mingguan pertama dalam sebulan.

The Thomson Reuters / University of Michigan revisi indeks sentimen konsumen untuk Agustus dirilis Jumat naik menjadi 82,0 dari pembacaan awal 80,0 , mengalahkan ekspektasi untuk uptick menjadi 80,5. Juga di AS , indeks luas – ditonton manajer pembelian Chicago naik menjadi 53,0 bulan ini dari 52,3 pada bulan Juli , sesuai dengan harapan.

Baca Juga:   BERITA SAHAM JUMAT 24/07/2020 - MENTERI PERDAGANGAN DORONG KEJAGUNG PROSES HUKUM KASUS KARTEL GARAM

Data datang satu hari setelah sebuah laporan pemerintah menunjukkan bahwa pertumbuhan AS kuartal kedua direvisi naik tajam , menunjukkan bahwa pemulihan ekonomi berada di trek.

Departemen Perdagangan mengatakan produk domestik bruto tumbuh pada tingkat tahunan 2,5 % dalam tiga bulan sampai Juni , di atas ekspektasi untuk pertumbuhan 2,2 % dan naik dari perkiraan awal 1,7 %.

Data optimis menambah spekulasi The Fed bisa lancip bawah pembelian obligasi pada pertemuan kebijakan berikutnya di tengah meningkatnya tanda-tanda pemulihan ekonomi AS.

Bank sentral dijadwalkan bertemu September 17-18 untuk meninjau ekonomi dan menilai kebijakan.

Bergerak dalam harga emas tahun ini sebagian besar telah dilacak pergeseran harapan , apakah bank sentral AS akan mengakhiri nya pelonggaran program quantitative cepat dari yang diperkirakan. Kemungkinan bahwa Fed bisa skala kembali program stimulus yang membantu mengangkat dolar AS.

Indeks dolar, yang melacak kinerja greenback terhadap sekeranjang enam mata uang utama lainnya , naik 0,12 % pada hari Jumat untuk mengakhiri pekan ini pada 82,11 , level terkuat sejak 2 Agustus.

Baca Juga:   BERITA SAHAM JUMAT 25/09/2020 - JASA MARGA TARGETKAN PEMBEBASAN LAHAN TOL KERTOSONO-KEDIRI MULAI AWAL 2021

Denominasi dolar kontrak berjangka emas cenderung turun ketika dolar keuntungan , karena hal ini membuat emas lebih mahal bagi pembeli dalam mata uang lainnya. Kerugian terbatas di tengah kekhawatiran atas serangan militer AS terhadap Suriah.

Menteri Luar Negeri AS John Kerry mengatakan Jumat bahwa AS akan menghukum Presiden Suriah Bashar al – Assad untuk ” brutal dan keji ” serangan senjata kimia yang menewaskan hampir 1.500 orang di Damaskus.

Harga emas melonjak ke tiga bulan – dan – setengah tinggi USD1 , 433,50 per troy ounce pada Rabu, karena pembelian safe haven dijemput di tengah meningkatnya spekulasi AS bergerak lebih dekat untuk mengambil tindakan militer terhadap pemerintah Suriah.

Pada pekan depan , investor akan mengamati dengan seksama utama AS nonfarm payrolls hari Jumat , di tengah spekulasi berkelanjutan atas ketika Fed akan mulai untuk bersantai langkah-langkah stimulus.

Pedagang emas telah erat telah melihat keluar untuk data AS baru-baru ini melaporkan untuk mengukur apakah mereka akan memperkuat atau memperlemah kasus untuk Fed untuk mengurangi pembelian obligasi .

Baca Juga:   Berita Saham GMFI JUMAT 02/03/2018

Setiap membaiknya perekonomian AS akan memperkuat pandangan bahwa bank sentral akan mulai lancip Program pembelian obligasi dalam jangka pendek .

Tingkat keputusan bunga oleh Bank Sentral Eropa , Bank of England , Bank of Japan , Reserve Bank of Australia dan Reserve Bank of Canada juga akan menjadi fokus. Di tempat lain di Comex , perak untuk pengiriman Desember jatuh 2,4 % pada hari Jumat untuk menyelesaikan minggu di USD23.55 per troy ounce , level terlemah sejak 23 Agustus.

Pada pekan ini, harga perak di masa depan menumpahkan 0,75 % , pertama kerugian mingguan dalam enam minggu. Sementara itu , harga tembaga untuk pengiriman Desember merosot 0,7 % pada hari Jumat untuk menutup minggu di USD3.239 pound , level terendah sejak 8 Agustus. Logam merah turun 3,25 % pada minggu ini.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini

Tinggalkan sebuah Komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

DISCLAIMER :
  • Segala Informasi dan data dibuat sebaik mungkin namun tidak menjamin 100% keakuratannya.
  • Semua Artikel/Materi yang dihadirkan untuk tujuan edukasi.
  • Analisa.Forex Tidak mengajak ataupun mengharuskan untuk bertrading forex. forex, CFD, komoditas trading adalah beresiko tinggi, segala keputusan dan kerugian adalah tanggung jawab Anda (pengunjung/pembaca) sendiri.
  • Tidak menjamin kualitas ataupun kredibilitas atas link ke luar(pihak ketiga) berupa iklan berbayar, broker review, robot/EA, dsb.
  • Artikel/tulisan di web analisa.forex, boleh dijadikan di copy paste di situs lain, namun berdasarkan etika harus mencantumkan link balik ke situs analisa.forex
Peringatan Resiko : Trading Forex adalah salah satu bisnis online yang beresiko tinggi, jika anda memutuskan untuk menggelutinya pastikan anda berlatih dahulu dengan akun demo atau mencoba trading forex tanpa modal agar memahami betul seluk belum dunia trading online.