NZD / USD Lebih Rendah Pada Data Cina, Spekulasi Fed

Dolar Selandia Baru melemah terhadap mitra AS pada Rabu, setelah rilis data sektor jasa China yang mengecewakan dan sebagai harapan untuk akhir jangka dekat untuk program stimulus AS terus mendukung greenback.

NZD / USD mencapai 0,7712 pada akhir perdagangan Asia, terendah pasangan itu sejak 28 Juni, pasangan kemudian dikonsolidasikan pada 0,7717, meluncur 0,43%. Pasangan ini cenderung untuk mencari support jangka pendek di 0,7698, rendahnya tanggal 25 dan resistance pada 0,7853, tingginya 27 Juni.

Sebuah laporan pemerintah menunjukkan bahwa indeks manajer pembelian China non-manufaktur ‘beringsut turun menjadi 53,9 pada Juni dari 54,3 pada Mei. China adalah mitra ekspor terbesar kedua di Selandia Baru. Sementara itu, investor melihat ke depan untuk US nonfarm payrolls data Jumat, untuk petunjuk lebih lanjut tentang ketika Federal Reserve mungkin memutuskan untuk bersantai program stimulus miliar-a-bulan USD85.

Kiwi menguat terhadap dolar Australia dengan AUD / NZD shedding 0,46%, untuk memukul 1,1747.

Aussie berada di bawah tekanan setelah Gubernur Reserve Bank of Australia Glenn Stevens mengatakan dewan “dibahas untuk waktu yang sangat lama” pada hari Selasa sebelum memutuskan untuk mempertahankan suku bunga utamanya tidak berubah pada rekor rendah 2,75%, menandakan kemungkinan untuk penurunan suku bunga di waktu dekat. Selain itu, data resmi menunjukkan bahwa penjualan ritel naik 0,1% pada bulan Mei, kurang dari yang diharapkan meningkat 0,3%, setelah jatuh 0,1% pada bulan sebelumnya.

Baca Juga:   Harga Minyak Naik 2% Karena Ketegangan Iran, Ancaman Perdagangan Trump

Sebuah laporan terpisah menunjukkan bahwa surplus perdagangan Australia diperluas tak terduga pada bulan Mei, naik menjadi AUD0.67 miliar dari surplus AUD0.17 miliar bulan sebelumnya.

Analis telah memperkirakan neraca perdagangan jatuh ke defisit AUD0.05 miliar di bulan Mei. Kemudian di hari itu, AS adalah untuk merilis laporan ADP pada nonfarm payrolls, serta laporan mingguan pemerintah pada klaim pengangguran awal satu hari lebih cepat dari jadwal, dan data pada neraca perdagangan.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini

Tinggalkan sebuah Komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

DISCLAIMER :
  • Segala Informasi dan data dibuat sebaik mungkin namun tidak menjamin 100% keakuratannya.
  • Semua Artikel/Materi yang dihadirkan untuk tujuan edukasi.
  • Analisa.Forex Tidak mengajak ataupun mengharuskan untuk bertrading forex. forex, CFD, komoditas trading adalah beresiko tinggi, segala keputusan dan kerugian adalah tanggung jawab Anda (pengunjung/pembaca) sendiri.
  • Tidak menjamin kualitas ataupun kredibilitas atas link ke luar(pihak ketiga) berupa iklan berbayar, broker review, robot/EA, dsb.
  • Artikel/tulisan di web analisa.forex, boleh dijadikan di copy paste di situs lain, namun berdasarkan etika harus mencantumkan link balik ke situs analisa.forex
Peringatan Resiko : Trading Forex adalah salah satu bisnis online yang beresiko tinggi, jika anda memutuskan untuk menggelutinya pastikan anda berlatih dahulu dengan akun demo atau mencoba trading forex tanpa modal agar memahami betul seluk belum dunia trading online.