Keuntungan USD / JPY Pada Data Perdagangan Jepang Loyo

Dolar naik terhadap yen pada Senin setelah Jepang melaporkan defisit perdagangan yang lebih luas dari yang diperkirakan, meskipun kenaikan dolar terbatas karena ketidakpastian atas nasib program stimulus Federal Reserve, yang telah membuat mata uang AS yang lebih lemah dalam beberapa tahun terakhir untuk memacu pemulihan.

Pada perdagangan AS pada Senin, USD / JPY diperdagangkan pada 97,68, naik 0,07%, naik dari sesi rendah 97,36 dan off tinggi 98,13. Pasangan ini cenderung untuk menemukan resistance pada 98.64, Kamis tinggi, dan support di 95,93, sebelumnya rendah.

Yen merosot setelah data resmi menunjukkan bahwa Jepang mencatat defisit perdagangan lebih besar dari perkiraan dari JPY1.024 triliun pada Juli. Ekspor naik 12,2% pada basis tahun-ke tahun, didorong oleh pelemahan yen, sementara impor naik 19,6%.

Analis mengharapkan JPY786 miliar kesenjangan perdagangan. Di AS, kurangnya data membuat investor di sela-sela menunggu rilis dari menit dari Juli pertemuan kebijakan moneter Federal Reserve pada Rabu, yang dapat memberikan petunjuk kapan bank dapat mulai lancip bulanan USD85 miliar aset- program pembelian.

Baca Juga:   Dolar Menurun Menjelang Pertemuan Fed

Indikator ekonomi campuran keluar dari AS telah menciptakan ketidakpastian atas ketika meruncing akan dimulai, dengan banyak investor bertaruh pada September dan lain-lain mengelompokkan pengumuman pada bulan Desember. Ketidakpastian dibatasi kenaikan dolar meskipun imbal hasil obligasi naik di awal sesi memungkinkan mata uang AS menguat dengan memicu harapan bahwa September bisa melihat pengumuman Fed pada rencana untuk skala kembali alat stimulus.

Yen, sementara itu, turun terhadap pound dan turun terhadap euro, dengan GBP / JPY naik 0,25% dan diperdagangkan pada 152.88 dan EUR / JPY perdagangan naik 0,17% pada 130,31.

Euro bergerak lebih tinggi setelah Jerman Bundesbank mengatakan komitmen Bank Sentral Eropa untuk menjaga suku bunga rendah untuk memacu pemulihan tidak berarti otoritas moneter tidak akan mengambil tindakan untuk mengekang tingkat inflasi meningkat. Dalam laporan bulanannya, Jerman Bundesbank mengatakan ekonomi zona euro akan mendapatkan keuntungan dari suku bunga rendah rekor yang dibuat oleh ECB, meskipun laporan itu menambahkan bahwa ECB berjanji untuk menjaga biaya pinjaman rendah untuk periode yang diperpanjang akan tergantung pada prospek inflasi jangka menengah .

Baca Juga:   AUD / USD Jatuh Ke 3 Minggu Terendah Setelah Data Pekerjaan AS

 

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini

Tinggalkan sebuah Komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

DISCLAIMER :
  • Segala Informasi dan data dibuat sebaik mungkin namun tidak menjamin 100% keakuratannya.
  • Semua Artikel/Materi yang dihadirkan untuk tujuan edukasi.
  • Analisa.Forex Tidak mengajak ataupun mengharuskan untuk bertrading forex. forex, CFD, komoditas trading adalah beresiko tinggi, segala keputusan dan kerugian adalah tanggung jawab Anda (pengunjung/pembaca) sendiri.
  • Tidak menjamin kualitas ataupun kredibilitas atas link ke luar(pihak ketiga) berupa iklan berbayar, broker review, robot/EA, dsb.
  • Artikel/tulisan di web analisa.forex, boleh dijadikan di copy paste di situs lain, namun berdasarkan etika harus mencantumkan link balik ke situs analisa.forex
Peringatan Resiko : Trading Forex adalah salah satu bisnis online yang beresiko tinggi, jika anda memutuskan untuk menggelutinya pastikan anda berlatih dahulu dengan akun demo atau mencoba trading forex tanpa modal agar memahami betul seluk belum dunia trading online.