Karyawan Yang Mempunyai Crypto Dilarang Di AS?

Pejabat pemerintah AS yang memiliki crypto pribadi dilarang bekerja sama dengan peraturan atau kebijakan yang dapat memengaruhi nilai aset digital. Penasihat baru yang dikeluarkan pada hari Selasa. Mereka memutuskan bahwa pengecualian memungkinkannya bekerja berdasarkan aturan tentang investasi.

Mereka bisa memiliki asalkan individu yang bersangkutan memiliki kurang dari jumlah yang disebutkan. Saran dari OGE mencakup contoh di mana seorang karyawan memiliki stablecoin senilai $ 100. Dalam hal ini, karyawan yang bersangkutan hanya dapat bekerja sama dengan undang-undang apa pun mengenai stablecoin itu jika dia menjual seluruh posisi.

Aturan baru ini berlaku secara universal untuk semua pegawai federal, termasuk di Gedung Putih, Federal Reserve, dan Departemen Keuangan. Istilah “de minimis” berasal dari frasa yang lebih panjang dari bahasa Latin, yang secara harfiah diterjemahkan sebagai: “hukum tidak peduli dengan hal-hal sepele“. Pernyataan yang karenanya tidak berlaku dalam kasus cryptocurrency dan stablecoin.

Satu-satunya pengecualian yang ditambahkan OGE adalah investasi dalam dana yang berinvestasi secara luas di perusahaan yang mendapat manfaat dari keberhasilan teknologi crypto dan blockchain. Apa yang membuat keputusan semacam ini aneh adalah kenyataan bahwa sebagian besar populasi Amerika berinvestasi dalam crypto.

Baca Juga:   Serangan Balik Terhadap Bom Bitcoin Elon Musk Saat Pedagang Mulai Membeli Saat Turun

Amerika Serikat Mengambil Langkah Besar

Menurut survei terbaru, 145 juta orang Amerika berinvestasi atau berinvestasi dalam cryptocurrency. Entah bagaimana rasanya aneh memiliki aturan untuk sebuah investasi, di mana lebih dari 50 persen populasi tertarik, ditetapkan oleh bagian dari populasi yang tidak memilikinya.

Untuk diskusi yang seimbang, akan lebih baik dan, berdasarkan 145 juta orang Amerika yang berinvestasi, lebih adil untuk memasukkan pemilik crypto juga. Dalam konteks ini, setidaknya aneh bahwa OGE dapat dengan mudah menyimpulkan bahwa pendapat 145 juta orang Amerika tidak penting dalam diskusi ini.

Untuk diskusi yang seimbang, akan lebih baik dan, berdasarkan 145 juta orang Amerika yang berinvestasi, lebih adil untuk memasukkan pemilik crypto juga. Dalam konteks ini, setidaknya aneh bahwa OGE dapat dengan mudah menyimpulkan bahwa pendapat 145 juta orang Amerika tidak penting dalam diskusi ini. Menurut Raymond Shu, salah satu pendiri dan CEO Cabital, RUU tersebut berpotensi menjadikan Amerika satu-satunya negara Barat yang mengatur seluruh industri.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini

Tinggalkan sebuah Komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

DISCLAIMER :
  • Segala Informasi dan data dibuat sebaik mungkin namun tidak menjamin 100% keakuratannya.
  • Semua Artikel/Materi yang dihadirkan untuk tujuan edukasi.
  • Analisa.Forex Tidak mengajak ataupun mengharuskan untuk bertrading forex. forex, CFD, komoditas trading adalah beresiko tinggi, segala keputusan dan kerugian adalah tanggung jawab Anda (pengunjung/pembaca) sendiri.
  • Tidak menjamin kualitas ataupun kredibilitas atas link ke luar(pihak ketiga) berupa iklan berbayar, broker review, robot/EA, dsb.
  • Artikel/tulisan di web analisa.forex, boleh dijadikan di copy paste di situs lain, namun berdasarkan etika harus mencantumkan link balik ke situs analisa.forex
Peringatan Resiko : Trading Forex adalah salah satu bisnis online yang beresiko tinggi, jika anda memutuskan untuk menggelutinya pastikan anda berlatih dahulu dengan akun demo atau mencoba trading forex tanpa modal agar memahami betul seluk belum dunia trading online.