Inflasi AS Memburuk, BTC Akhirnya Bangkit Lagi

Lantaran inflasi AS memburuk, BTC akhirnya bangkit lagi setelah sempat terjerembab hingga berada di bawah level 30.000 USD.

Tren pergerakan positif dari BTC ini tak ayal membuat para pelaku pasar berharap jika tren bullish akan kembali berlanjut lagi setelah awal tahun yang bagus.

Sebelumnya, para investor tengah harap harap cemas akan terjadi fenomena terhadap harga BTC yang mengalami dorongan jual yang sangat kuat.

Harga Kripto Naik 2,5 Persen

Laporan mengenai menukiknya inflasi di AS disambut positif oleh pasar mata uang kripto. Berdasarkan laporan yang dirilis oleh Market Watch, harga mata uang kripto utama terkerek.

Salah satunya adalah Bitcoin yang mampu naik signifikan hingga 2,5 persen hanya dalam kurun waktu 24 jam terakhir pasca rilisnya data inflasi AS.

Kini BTC diperdagangkan hingga menyentuh nilai 28.500 USD dari semula yang terpaku pada kisaran 27.000 USD.

Bahkan menurut Alex Kuptsikevich selaku analis dari FxPro menyebut jika BTC akan mampu terkerek hingga menyentuh angka 30.000 USD.

Baca Juga:   Max Keizer: Bitcoin Akan Ke Puncak Tertinggi Dalam Waktu Dekat Saat Buffer Keluar Dari USD

Disisi lain, pasar saham AS justru mengalami dinamika yang beragam. S&P500 dan Nasdaq mampu melesat meninggalkan DJIA.

Salah satu penyebabnya adalah sambutan positif pasar saham dari sektor teknologi yang justru mengalami kenaikan pasca bobroknya inflasi AS.

Seperti yang diketahui bersama, data inflasi AS terbaru tercatat mengalami penurunan sebesar 0,5 menjadi 4,5 persen dari sebelumnya 5 persen.

Kendati demikian, perdagangan mata uang kripto menjadi semakin tak bisa ditebak. Banyak faktor yang mempengaruhi nilai kripto, termasuk suku bunga dan inflasi AS.***

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini

Tinggalkan sebuah Komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

DISCLAIMER :
  • Segala Informasi dan data dibuat sebaik mungkin namun tidak menjamin 100% keakuratannya.
  • Semua Artikel/Materi yang dihadirkan untuk tujuan edukasi.
  • Analisa.Forex Tidak mengajak ataupun mengharuskan untuk bertrading forex. forex, CFD, komoditas trading adalah beresiko tinggi, segala keputusan dan kerugian adalah tanggung jawab Anda (pengunjung/pembaca) sendiri.
  • Tidak menjamin kualitas ataupun kredibilitas atas link ke luar(pihak ketiga) berupa iklan berbayar, broker review, robot/EA, dsb.
  • Artikel/tulisan di web analisa.forex, boleh dijadikan di copy paste di situs lain, namun berdasarkan etika harus mencantumkan link balik ke situs analisa.forex
Peringatan Resiko : Trading Forex adalah salah satu bisnis online yang beresiko tinggi, jika anda memutuskan untuk menggelutinya pastikan anda berlatih dahulu dengan akun demo atau mencoba trading forex tanpa modal agar memahami betul seluk belum dunia trading online.