Euro Menyentuh Level Terendah 1-Minggu Vs Dolar Yang Lebih Kuat

Euro jatuh ke level terendah satu minggu terhadap dolar pada Selasa luas kuat sebagai data penjualan ritel AS memperkuat pandangan bahwa Federal Reserve akan segera mulai untuk phase out program stimulus tersebut.

EUR / USD mencapai 1.3236 pada perdagangan pagi AS, terendah sejak Agustus 5; pasangan kemudian dikonsolidasikan pada 1,3240, shedding 0,44%. Pasangan ini cenderung untuk mencari dukungan di 1,3187, rendahnya 7 Agustus dan resistance di 1,3300.

Departemen Perdagangan mengatakan penjualan ritel AS inti, yang mengecualikan penjualan mobil, naik 0,5% di bulan Juli, dibandingkan dengan perkiraan untuk kenaikan 0,4%. Penjualan ritel inti untuk Juni direvisi naik ke 0,1% dari pembacaan flat. Penjualan ritel secara keseluruhan naik yang disesuaikan secara musiman 0,2% bulan lalu, hanya pendek dari ekspektasi untuk kenaikan 0,3%. Angka penjualan ritel untuk bulan Juni direvisi naik dengan keuntungan 0,6% dari kenaikan dilaporkan sebelumnya 0,4% kata laporan itu.

Euro sempat menyentuh tertinggi sesi Selasa sebelumnya setelah laporan menunjukkan bahwa indeks ZEW diawasi ketat dari sentimen ekonomi Jerman naik ke level tertinggi lima bulan dari 42,0 pada bulan Agustus dari pembacaan bulan Juli dari 36,3. Para ekonom telah memperkirakan pembacaan 40,0. Indeks situasi ekonomi saat ini untuk Jerman naik ke level tertinggi satu tahun dari 18,7. Sementara itu, indeks ekspektasi ekonomi untuk zona euro juga lebih tinggi, meningkat menjadi 44,0, tertinggi sejak April 2010, naik dari 32,8 pada bulan Juli. Laporan itu mengatakan tanda-tanda pertama mengakhiri resesi di negara-negara besar zona euro telah memberikan kontribusi terhadap peningkatan.

Baca Juga:   AUD / USD Jatuh Setelah Data Australia Suram

Sebuah laporan terpisah menunjukkan bahwa produksi industri di zona euro naik 0,3% pada Juni dari tahun sebelumnya, lebih dari ekspektasi untuk kenaikan 0,2%. Di tempat lain, euro lebih tinggi terhadap yen yang lebih lemah, dengan EUR / JPY memajukan 0,75% menjadi 129,84.

Yen berada di bawah tekanan jual yang luas menyusul laporan bahwa Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe adalah melihat menurunkan tarif pajak sebagai cara untuk mengimbangi rencana kenaikan pajak penjualan. Mata uang tunggal itu melemah terhadap pound, dengan EUR / GBP turun 0,46% menjadi 0,8566. Di Inggris, data resmi pada Selasa menunjukkan bahwa tingkat inflasi konsumen menurun ke 2,8% pada basis tahun-ke tahun pada bulan Juli, sejalan dengan ekspektasi ekonom, dari 2,9% pada bulan Juni.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini

Tinggalkan sebuah Komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

DISCLAIMER :
  • Segala Informasi dan data dibuat sebaik mungkin namun tidak menjamin 100% keakuratannya.
  • Semua Artikel/Materi yang dihadirkan untuk tujuan edukasi.
  • Analisa.Forex Tidak mengajak ataupun mengharuskan untuk bertrading forex. forex, CFD, komoditas trading adalah beresiko tinggi, segala keputusan dan kerugian adalah tanggung jawab Anda (pengunjung/pembaca) sendiri.
  • Tidak menjamin kualitas ataupun kredibilitas atas link ke luar(pihak ketiga) berupa iklan berbayar, broker review, robot/EA, dsb.
  • Artikel/tulisan di web analisa.forex, boleh dijadikan di copy paste di situs lain, namun berdasarkan etika harus mencantumkan link balik ke situs analisa.forex
Peringatan Resiko : Trading Forex adalah salah satu bisnis online yang beresiko tinggi, jika anda memutuskan untuk menggelutinya pastikan anda berlatih dahulu dengan akun demo atau mencoba trading forex tanpa modal agar memahami betul seluk belum dunia trading online.