EUR / USD Turun Sebagai Preps Pasar Untuk Akhir Stimulus Fed

Dolar naik terhadap euro pada Senin meskipun data penjualan ritel yang lebih lemah dari perkiraan dari AS, karena investor mengambil posisi pada ekspektasi Federal Reserve masih tetap siap untuk skala kembali langkah-langkah stimulus dalam beberapa bulan mendatang.
Tingkat pertumbuhan ekonomi loyo di China didukung banding greenback juga.
Pada perdagangan AS pada Senin, EUR / USD turun 0,22% pada 1,3039, naik dari sesi rendah 1,2994 dan off dari tinggi 1,3079.Pasangan ini cenderung untuk mencari support di 1,2755, Selasa rendah, dan resistance pada 1,3206, tinggi Rabu.

Di AS sebelumnya, Departemen Perdagangan melaporkan bahwa penjualan ritel di negara itu naik 0,4% pada bulan Juni, melambat dari kenaikan 0,5% pada bulan Mei dan juga pendek panggilan pasar untuk kenaikan 0,8%.Penjualan ritel inti, yang mengecualikan penjualan mobil, yang datar bulan lalu, dibandingkan dengan ekspektasi untuk kenaikan 0,4%.

Sementara jumlah dibasahi kenaikan greenback sedikit, harapan tetap hidup bahwa Federal Reserve akan menyimpan bulan miliar-program USD85 obligasi membeli di tempat hanya hitungan bulan, seperti harapan bertahan bahwa mengakhiri kebijakan moneter ultra-longgar akan kemungkinan mengambil tempat pertama di Amerika Serikat sebelum di tempat lain seperti di Uni Eropa atau di Jepang.

Baca Juga:   Harga Emas Rebound Tetapi Ditetapkan Untuk Pekan Terburuk Dalam Dua Tahun Di Tengah Berita Perdagangan Positif

Program stimulus moneter cenderung melemahkan mata uang kertas.
Sementara indikator ekonomi yang negatif dalam waktu dekat dapat menunda Fed dari unwinding stimulus, akhir kebijakan tersebut di Amerika Serikat akhirnya tak terelakkan, investor menyimpulkan.
Di tempat lain di AS, indeks manufaktur Empire Negara Federal Reserve naik ke tertinggi lima bulan dari 9,5 di bulan Juli dari 7,8 di bulan Juni, menembak harapan masa lalu untuk membaca 5.0, yang didukung dolar bersama dengan angka pertumbuhan China.

Produk domestik bruto China tumbuh 7,5% pada kuartal kedua dari tahun sebelumnya, menyusul pertumbuhan 7,7% dalam tiga bulan sampai Maret dan sesuai dengan harapan, meskipun cukup lembut untuk melemahkan yen dan mendorong greenback.

Euro, sementara itu, turun terhadap pound dan naik terhadap yen, dengan EUR / GBP diperdagangkan turun 0,10% pada 0,8644 dan EUR / JPY naik 0,56% diperdagangkan pada 130,44.
Pada hari Selasa, ZEW Institute adalah akan merilis laporan yang diawasi ketat pada sentimen ekonomi Jerman, indikator utama kesehatan ekonomi, serta data sentimen ekonomi di zona euro yang lebih luas.Zona euro adalah untuk merilis data resmi pada inflasi harga konsumen.
AS akan merilis indeks harga konsumen terbaru, produksi industri dan tingkat pemanfaatan kapasitas.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini

Tinggalkan sebuah Komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

DISCLAIMER :
  • Segala Informasi dan data dibuat sebaik mungkin namun tidak menjamin 100% keakuratannya.
  • Semua Artikel/Materi yang dihadirkan untuk tujuan edukasi.
  • Analisa.Forex Tidak mengajak ataupun mengharuskan untuk bertrading forex. forex, CFD, komoditas trading adalah beresiko tinggi, segala keputusan dan kerugian adalah tanggung jawab Anda (pengunjung/pembaca) sendiri.
  • Tidak menjamin kualitas ataupun kredibilitas atas link ke luar(pihak ketiga) berupa iklan berbayar, broker review, robot/EA, dsb.
  • Artikel/tulisan di web analisa.forex, boleh dijadikan di copy paste di situs lain, namun berdasarkan etika harus mencantumkan link balik ke situs analisa.forex
Peringatan Resiko : Trading Forex adalah salah satu bisnis online yang beresiko tinggi, jika anda memutuskan untuk menggelutinya pastikan anda berlatih dahulu dengan akun demo atau mencoba trading forex tanpa modal agar memahami betul seluk belum dunia trading online.