EUR / USD Lebih Rendah Karena Ketidakpastian Politik Berat

Euro melemah terhadap dolar pada Senin sebagai kombinasi dari kekhawatiran atas prospek pemerintah AS menutup dan kekacauan politik di Italia ditimbang.

EUR / USD mencapai 1,3478 pada perdagangan sore Eropa, sesi rendah, pasangan kemudian dikonsolidasikan pada 1,3495 , shedding 0,20 %. Pasangan ini cenderung untuk mencari dukungan di 1,3460 , rendah 25 September dan resistance pada 1,3536 , tingginya hari yang sama.

Euro berada di bawah tekanan setelah Silvio Berlusconi mengumumkan Sabtu bahwa dia menarik menteri-menterinya dari pemerintahan koalisi Perdana Menteri Enrico Letta dan menyerukan pemilu baru akan diadakan. Sementara itu, data yang dirilis pada hari Senin menunjukkan bahwa inflasi harga konsumen di zona euro naik di laju paling lambat sejak Februari 2010 pada bulan September , geser menjadi 1,1 % dari 1,3 % pada bulan Agustus .

CPI inti , yang tidak termasuk makanan , energi, alkohol, dan tembakau biaya melambat menjadi 1 % dari 1,1 % pada bulan Agustus.

Di AS , perdebatan politik di Washington atas pendanaan untuk hukum kesehatan Presiden Barack Obama terus selama akhir pekan , memicu kekhawatiran atas prospek untuk shutdown pemerintah. Kongres harus lulus anggaran jangka pendek pada tengah malam pada hari Senin untuk menjaga pemerintah terbuka.

Baca Juga:   Dolar Australia Menguat Setelah RBA Menjaga Suku Bunga Tidak Berubah

Oposisi Republik untuk pendanaan Undang-Undang Perawatan Terjangkau telah menciptakan kebuntuan dengan Gedung Putih dan Senat Demokrat – dikendalikan , yang keduanya mengatakan mereka tidak akan mendukung setiap RUU anggaran yang defunds atau kesalahannya Obamacare.

Euro diperdagangkan mendekati level terendah delapan bulan terhadap pound kuat , dengan EUR / GBP geser 0,19 % menjadi 0,8361 dan memukul tiga minggu terendah terhadap yen , dengan EUR / JPY turun 0,88 % menjadi 131,66. Di tempat lain hari Senin , data menunjukkan bahwa indeks HSBC manufaktur China direvisi turun menjadi 50,2 dari pembacaan awal 51,2 bulan ini , menunjukkan bahwa pemulihan di ekonomi terbesar kedua di dunia masih rapuh. Para ekonom mengharapkan pembacaan berubah.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini

Tinggalkan sebuah Komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

DISCLAIMER :
  • Segala Informasi dan data dibuat sebaik mungkin namun tidak menjamin 100% keakuratannya.
  • Semua Artikel/Materi yang dihadirkan untuk tujuan edukasi.
  • Analisa.Forex Tidak mengajak ataupun mengharuskan untuk bertrading forex. forex, CFD, komoditas trading adalah beresiko tinggi, segala keputusan dan kerugian adalah tanggung jawab Anda (pengunjung/pembaca) sendiri.
  • Tidak menjamin kualitas ataupun kredibilitas atas link ke luar(pihak ketiga) berupa iklan berbayar, broker review, robot/EA, dsb.
  • Artikel/tulisan di web analisa.forex, boleh dijadikan di copy paste di situs lain, namun berdasarkan etika harus mencantumkan link balik ke situs analisa.forex
Peringatan Resiko : Trading Forex adalah salah satu bisnis online yang beresiko tinggi, jika anda memutuskan untuk menggelutinya pastikan anda berlatih dahulu dengan akun demo atau mencoba trading forex tanpa modal agar memahami betul seluk belum dunia trading online.