Emas Berjangka Terjun 2% Untuk Memukul Terendah Sejak September 2010

Emas berjangka turun tajam pada Rabu, memukul level terendah sejak September 2010, setelah serangkaian rilis optimis data AS pada hari Selasa memperkuat pandangan bahwa Federal Reserve akan mulai lancip Program pembelian obligasi dalam beberapa bulan mendatang.

Bergerak dalam harga emas tahun ini sebagian besar telah dilacak pergeseran harapan, apakah bank sentral AS akan mengakhiri program pembelian obligasi lebih cepat dari yang diperkirakan. Di divisi Comex New York Mercantile Exchange, emas berjangka untuk pengiriman Agustus diperdagangkan pada USD1, 248,15 per troy ounce pada pagi Eropa jam, turun 2,1% pada hari itu.

Harga emas Comex turun sebanyak 2,5% di awal sesi untuk memukul rendah harian USD1, 243,65 per troy ounce, level terlemah sejak September 13 Desember 2010.

Emas berjangka kemungkinan besar akan mencari dukungan di USD1, 231,65 per troy ounce, rendah sejak 31 Agustus 2010 dan resistance pada USD1, 310,10, tinggi dari September 28, 2010.

Kepercayaan konsumen AS naik ke level tertinggi sejak Januari 2008 dalam bulan berjalan, data pada Selasa menunjukkan, sementara laporan lain menunjukkan bahwa penjualan rumah baru AS naik ke hampir lima tahun tinggi May. Sebuah laporan terpisah menunjukkan bahwa pesanan barang tahan lama AS naik tak terduga pada bulan Mei.

Baca Juga:   Outlook Mingguan Silver / Tembaga / Emas Berjangka : 16 - 20 Februari 2015

Harga emas kehilangan 6,8% pekan lalu, penurunan mingguan terburuk sejak September 2011, setelah Ketua Fed Ben Bernanke mengatakan bahwa bank bisa mulai meruncing pembelian aset pada akhir 2013 jika ekonomi terus mengambil.

Kemudian pada hari itu, Departemen Perdagangan AS dijadwalkan akan merilis perkiraan ketiga produk domestik bruto untuk kuartal pertama.

Di tempat lain di Comex, perak untuk pengiriman September anjlok 3,5% untuk perdagangan di USD18.87 per troy ounce, level terendah sejak 25 Agustus 2010. Sementara itu, harga tembaga untuk pengiriman September turun 1,5% diperdagangkan pada USD3.029 pon. Tembaga berjangka jatuh ke level terendah tiga tahun USD2.985 pon pada Selasa, karena investor tetap kekhawatiran tentang krisis uang tunai dalam sistem keuangan Cina. China merupakan konsumen tembaga terbesar di dunia, akuntansi selama hampir 40% dari konsumsi dunia tahun lalu.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini

Tinggalkan sebuah Komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

DISCLAIMER :
  • Segala Informasi dan data dibuat sebaik mungkin namun tidak menjamin 100% keakuratannya.
  • Semua Artikel/Materi yang dihadirkan untuk tujuan edukasi.
  • Analisa.Forex Tidak mengajak ataupun mengharuskan untuk bertrading forex. forex, CFD, komoditas trading adalah beresiko tinggi, segala keputusan dan kerugian adalah tanggung jawab Anda (pengunjung/pembaca) sendiri.
  • Tidak menjamin kualitas ataupun kredibilitas atas link ke luar(pihak ketiga) berupa iklan berbayar, broker review, robot/EA, dsb.
  • Artikel/tulisan di web analisa.forex, boleh dijadikan di copy paste di situs lain, namun berdasarkan etika harus mencantumkan link balik ke situs analisa.forex
Peringatan Resiko : Trading Forex adalah salah satu bisnis online yang beresiko tinggi, jika anda memutuskan untuk menggelutinya pastikan anda berlatih dahulu dengan akun demo atau mencoba trading forex tanpa modal agar memahami betul seluk belum dunia trading online.