Dolar Yang Lebih Rendah VS Yen

Dolar melemah terhadap yen pada Senin di tengah harapan bahwa Federal Reserve akan melanjutkan program pembelian aset setelah soft Data pekerjaan AS Jumat, sedangkan data sektor jasa Inggris yang kuat didukung pound. Selama perdagangan sore Eropa, dolar diperdagangkan mendekati posisi terendah sesi terhadap yen, dengan USD / JPY turun 0,37% menjadi 98,58.

Data Jumat menunjukkan bahwa ekonomi AS menambahkan 162.000 pekerjaan pada Juli, kurang dari 184.000 kenaikan diperkirakan oleh ekonom.

Dolar jatuh terhadap pound, dengan GBP / USD naik 0,28% menjadi 1,5334 setelah data menunjukkan bahwa sektor jasa Inggris tumbuh pada laju tercepat dalam lebih dari enam-dan-a-setengah tahun pada bulan Juli. Layanan UK manajer pembelian ‘indeks naik menjadi 60,2 dari 56,9 pada bulan Juni, jauh di atas ekonom ekspektasi untuk pembacaan 57,2.

Dolar menguat terhadap euro, dengan EUR / USD turun 0,25% menjadi 1,3246. Euro melemah setelah data resmi menunjukkan bahwa penjualan ritel di blok mata uang turun 0,5% pada bulan Juni dan turun 0,9% pada basis tahun-ke tahun. Bulan ke bulan penurunan adalah yang terbesar sejak Desember 2012.

Baca Juga:   Dolar AS Menjelang Data Inflasi, Penandatanganan Kesepakatan Dagang Dalam Fokus

Euro sempat menyentuh tertinggi sesi sebelumnya setelah data menunjukkan bahwa PMI jasa zona euro naik menjadi 49,8 pada bulan Juli, dari pembacaan akhir dari 48,3 pada bulan Juni, menambah tanda-tanda pemulihan di zona euro.

Swiss franc melemah terhadap dolar, dengan USD / CHF naik 0,36% menjadi 0,9327. Greenback menguat terhadap mitranya di Australia, Selandia Baru dan Kanada, dengan AUD / USD kehilangan 0,16% diperdagangkan pada 0,8886, NZD / USD turun 0,90% menjadi 0,7764 dan USD / CAD mencelupkan 0,01% menjadi 1,0392.

Dolar Australia menyentuh posisi terendah tiga tahun setelah data resmi menunjukkan bahwa penjualan ritel Australia yang datar pada bulan Juni mendorong kemungkinan lain tingkat dipotong oleh bank sentral.

Dolar Selandia Baru berada di bawah tekanan jual yang berat menyusul laporan kontaminasi susu bubuk di Fonterra, eksportir susu terbesar di dunia. Indeks dolar, yang melacak kinerja greenback versus sekeranjang enam mata uang utama lainnya, naik 0,09% menjadi 82.08. Investor melihat ke depan untuk Institute for indeks non-manufaktur Supply Management Senin petang untuk indikasi pada kekuatan pemulihan ekonomi AS.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini

Tinggalkan sebuah Komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

DISCLAIMER :
  • Segala Informasi dan data dibuat sebaik mungkin namun tidak menjamin 100% keakuratannya.
  • Semua Artikel/Materi yang dihadirkan untuk tujuan edukasi.
  • Analisa.Forex Tidak mengajak ataupun mengharuskan untuk bertrading forex. forex, CFD, komoditas trading adalah beresiko tinggi, segala keputusan dan kerugian adalah tanggung jawab Anda (pengunjung/pembaca) sendiri.
  • Tidak menjamin kualitas ataupun kredibilitas atas link ke luar(pihak ketiga) berupa iklan berbayar, broker review, robot/EA, dsb.
  • Artikel/tulisan di web analisa.forex, boleh dijadikan di copy paste di situs lain, namun berdasarkan etika harus mencantumkan link balik ke situs analisa.forex
Peringatan Resiko : Trading Forex adalah salah satu bisnis online yang beresiko tinggi, jika anda memutuskan untuk menggelutinya pastikan anda berlatih dahulu dengan akun demo atau mencoba trading forex tanpa modal agar memahami betul seluk belum dunia trading online.