Dolar Tergelincir Lebih Rendah Vs Yen, Euro

Dolar melemah terhadap yen dan euro di perdagangan tenang pada hari Selasa setelah data yang kuat sektor jasa AS Senin mendorong investor untuk menilai kembali harapan ketika Federal Reserve akan mulai untuk bersantai itu program stimulus. Selama perdagangan pagi Eropa akhir, dolar melemah terhadap yen, dengan USD / JPY meluncur 0,19% menjadi 98,09.

Dolar didorong lebih tinggi terhadap yen setelah data pada hari Senin menunjukkan bahwa kegiatan di sektor jasa AS tumbuh pada tingkat tercepat dalam lima bulan pada bulan Juli. Institute of Supply Management mengatakan indeks manajer pembelian non-manufaktur naik menjadi 56,0 dari tiga tahun rendah dari 52,2 pada bulan Juni, karena pesanan baru melonjak.

Data membantu mengimbangi laporan pekerjaan AS terbaru yang menunjukkan bahwa ekonomi AS menambahkan 162.000 pekerjaan pada Juli, kurang dari 184.000 kenaikan diperkirakan oleh ekonom.

Dolar juga melemah terhadap euro, dengan EUR / USD naik 0,17% menjadi 1,3280. Euro mendapat dukungan setelah data resmi menunjukkan bahwa pesanan pabrik Jerman naik yang disesuaikan secara musiman 3,8% pada bulan Juni, dibandingkan dengan ekspektasi untuk kenaikan sebesar 1%. Di tempat lain, dolar fraksional lebih rendah terhadap pound dengan GBP / USD beringsut naik 0,05% menjadi 1,5360.

Baca Juga:   BERITA SAHAM SELASA 23/02/2021 - HARGA MINYAK MENTAH ALAMI KENAIKAN

Pound menyentuh sebentar tertinggi sesi setelah data menunjukkan bahwa produksi manufaktur di Inggris naik signifikan lebih dari yang diperkirakan pada bulan Juni, menambah harapan bahwa pemulihan ekonomi mendapatkan traksi.

Produksi manufaktur melonjak disesuaikan secara musiman 1,9%, jauh di atas ekspektasi untuk kenaikan 0,9% dan 2% lebih tinggi dari bulan Juni 2012. Dolar melemah terhadap Swiss franc, dengan USD / CHF mencelupkan 0,03% diperdagangkan pada 0,9270.

Greenback melemah terhadap luas di Australia, Selandia Baru dan Kanada rekan-rekan, dengan AUD / USD maju 0,60% ke 0,8982, NZD / USD rebound 0,81% menjadi 0,7884 dan USD / CAD beringsut naik 0,07% menjadi 1,0369.

The Reserve Bank of Australia memangkas suku bunga ke rekor rendah 2,5% pada hari Selasa, dalam keputusan luas diharapkan dan mengatakan akan terus menyesuaikan kebijakan moneter dalam rangka mendorong pertumbuhan dan menjaga inflasi yang terkandung.

Dolar Selandia Baru pulih setelah jatuh tajam di sesi Senin menyusul laporan kontaminasi susu bubuk di Fonterra, eksportir susu terbesar di dunia. Indeks dolar, yang melacak kinerja greenback versus sekeranjang enam mata uang utama lainnya, turun 0,12% menjadi 81,82. AS adalah untuk menghasilkan data pada neraca perdagangan Selasa.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini

Tinggalkan sebuah Komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

DISCLAIMER :
  • Segala Informasi dan data dibuat sebaik mungkin namun tidak menjamin 100% keakuratannya.
  • Semua Artikel/Materi yang dihadirkan untuk tujuan edukasi.
  • Analisa.Forex Tidak mengajak ataupun mengharuskan untuk bertrading forex. forex, CFD, komoditas trading adalah beresiko tinggi, segala keputusan dan kerugian adalah tanggung jawab Anda (pengunjung/pembaca) sendiri.
  • Tidak menjamin kualitas ataupun kredibilitas atas link ke luar(pihak ketiga) berupa iklan berbayar, broker review, robot/EA, dsb.
  • Artikel/tulisan di web analisa.forex, boleh dijadikan di copy paste di situs lain, namun berdasarkan etika harus mencantumkan link balik ke situs analisa.forex
Peringatan Resiko : Trading Forex adalah salah satu bisnis online yang beresiko tinggi, jika anda memutuskan untuk menggelutinya pastikan anda berlatih dahulu dengan akun demo atau mencoba trading forex tanpa modal agar memahami betul seluk belum dunia trading online.