Dolar Melemah VS Yen

Dolar hit terendah sesi terhadap yen pada hari Kamis karena meragukan mengenai apakah Federal Reserve akan mulai untuk bersantai langkah-langkah stimulus bulan ini ditimbang , sementara euro berada di bawah tekanan setelah rilis lemahnya data zona euro. Selama perdagangan pagi Eropa akhir , dolar turun terhadap yen , dengan USD / JPY meluncur 0,61 % menjadi 99,28 .

Dolar tetap di belakang kaki setelah akhir pekan lalu data menunjukkan bahwa ekonomi AS menambahkan pekerjaan yang lebih sedikit dari yang diharapkan pada bulan Agustus .

Data lembut mengangkat beberapa keraguan mengenai apakah Fed akan mulai untuk phase out program pembelian aset USD85 miliar per bulan pada pertemuan kebijakan yang akan datang minggu depan. Di tempat lain , euro menyentuh posisi terendah sesi terhadap dolar , dengan EUR / USD kehilangan 0,13 % diperdagangkan pada 1,3291.

Data yang dirilis pada hari Kamis menunjukkan bahwa produksi industri di zona euro turun 1,5 % pada Juli , lebih buruk dari ekspektasi untuk penurunan 0,1 % . Pada basis tahun – ke tahun , produksi industri turun 2,1 % , lebih dari perkiraan untuk penurunan 0,1 %.

Baca Juga:   EUR / USD Turun Karena Kebuntuan Utang Yunani, Fed Tetap Fokus Tingkat Kenaikan

Data yang lemah diperkuat kekhawatiran atas prospek ekonomi untuk zona euro . Pekan lalu , Presiden Bank Sentral Eropa Mario Draghi menegaskan bahwa suku bunga bank akan tetap pada level saat ini atau lebih rendah untuk periode yang diperpanjang untuk membantu menopang pemulihan.

Pound mantap dekat ke tertinggi tujuh bulan terhadap dolar , dengan GBP / USD beringsut naik 0,03 % menjadi 1,5822. Sterling menemukan dukungan setelah Gubernur Bank of England Mark Carney mengatakan perekonomian Inggris mengambil sebagai hasil dari program stimulus bank . Komentar itu muncul saat kesaksian Treasury Select Committee parlemen .

Dolar sedikit berubah terhadap franc Swiss , dengan USD / CHF beringsut naik 0,02 % menjadi 0,9307. Di tempat lain , greenback dicampur terhadap mitra Australia , Selandia Baru dan Kanada , dengan AUD / USD turun 0,85% menjadi 0,9249 , NZD / USD maju 0,92 % menjadi 0,8155 dan USD / CAD naik tipis 0,03 % menjadi 1,0322.

Dolar Australia jatuh tajam setelah data menunjukkan bahwa ekonomi Australia secara tak terduga memangkas 10.800 pekerjaan pada bulan Agustus dan tingkat pengangguran berdetak hingga 5,8 % pada bulan Agustus , dari 5,7 % bulan sebelumnya. Sementara itu, dolar Selandia Baru didorong setelah Reserve Bank of New Zealand meninggalkan suku bunga tidak berubah pada 2,5 % dan mengatakan kenaikan suku bunga kemungkinan akan diperlukan tahun depan.

Baca Juga:   Emas Berjangka Kendurkan Rendah 4 Minggu Menjelang Pernyataan Fed

Indeks dolar, yang melacak kinerja greenback versus sekeranjang enam mata uang utama lainnya , naik tipis 0,01 % menjadi 81,72. Investor menunggu pidato Mario Draghi kemudian dalam sesi , dan AS akan merilis data klaim pengangguran.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini

Tinggalkan sebuah Komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

DISCLAIMER :
  • Segala Informasi dan data dibuat sebaik mungkin namun tidak menjamin 100% keakuratannya.
  • Semua Artikel/Materi yang dihadirkan untuk tujuan edukasi.
  • Analisa.Forex Tidak mengajak ataupun mengharuskan untuk bertrading forex. forex, CFD, komoditas trading adalah beresiko tinggi, segala keputusan dan kerugian adalah tanggung jawab Anda (pengunjung/pembaca) sendiri.
  • Tidak menjamin kualitas ataupun kredibilitas atas link ke luar(pihak ketiga) berupa iklan berbayar, broker review, robot/EA, dsb.
  • Artikel/tulisan di web analisa.forex, boleh dijadikan di copy paste di situs lain, namun berdasarkan etika harus mencantumkan link balik ke situs analisa.forex
Peringatan Resiko : Trading Forex adalah salah satu bisnis online yang beresiko tinggi, jika anda memutuskan untuk menggelutinya pastikan anda berlatih dahulu dengan akun demo atau mencoba trading forex tanpa modal agar memahami betul seluk belum dunia trading online.