Dolar Masih Tinggi Sebelum Laporan Manufaktur Perumahan AS

Dolar tetap lebih tinggi terhadap yen dan euro sebelum perumahan AS dan data manufaktur yang dapat menambah kasus untuk mengurangi stimulus moneter seperti yang ditandai kemarin oleh Federal Reserve.

Dollar Index naik kemarin oleh yang paling dalam enam minggu setelah Ketua Fed Ben S. Bernanke mengatakan bank sentral dapat mengurangi ikatan-membeli tahun ini dan mengakhirinya pada 2014 jika ekonomi mencapai pertumbuhan yang berkelanjutan. Yen melemah sebagai Treasuries premium yield obligasi pemerintah menawarkan lebih dari Jepang melebar ke yang paling dalam hampir dua tahun, melemahnya daya tarik mata uang negara Asia.

“Pasar sekarang mengakui bahwa Fed lebih mungkin untuk mengurangi pembelian obligasi akhir tahun ini, yang merupakan dollar positif,” kata Yoshitsugu Fujita, asisten wakil presiden pasar global di New York pada Sumitomo Mitsui Trust Bank Ltd “Pasar akan tetap volatil karena setiap perubahan dalam kebijakan Fed didorong oleh data ekonomi. ”

Dolar menguat 0,1 persen menjadi 96,57 ¥ pada 08:12 di Tokyo setelah 1,2 persen melompat kemarin. Ini naik 0,1 persen menjadi $ 1,3284 per euro setelah menguat 0,7 persen. Mata uang Jepang berada di 128,31 per euro dari 128,22.

Baca Juga:   BERITA SAHAM KAMIS 22/11/2018 - ANAK USAHA WASKITA KARYA TINGKATKAN MODAL DI CTPPT

Indeks Dollar, yang Intercontinental Exchange Inc menggunakan untuk memantau greenback terhadap mata uang dari enam mitra dagang AS, melonjak 1 persen kemarin, terbesar sejak 9 Mei hingga 81,428.

Ekstra hasil bahwa investor bisa mendapatkan dengan memegang obligasi 10-tahun, bukan JGB naik menjadi 1,54 persentase poin kemarin, level yang tidak terlihat sejak Agustus 2011.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini

Tinggalkan sebuah Komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

DISCLAIMER :
  • Segala Informasi dan data dibuat sebaik mungkin namun tidak menjamin 100% keakuratannya.
  • Semua Artikel/Materi yang dihadirkan untuk tujuan edukasi.
  • Analisa.Forex Tidak mengajak ataupun mengharuskan untuk bertrading forex. forex, CFD, komoditas trading adalah beresiko tinggi, segala keputusan dan kerugian adalah tanggung jawab Anda (pengunjung/pembaca) sendiri.
  • Tidak menjamin kualitas ataupun kredibilitas atas link ke luar(pihak ketiga) berupa iklan berbayar, broker review, robot/EA, dsb.
  • Artikel/tulisan di web analisa.forex, boleh dijadikan di copy paste di situs lain, namun berdasarkan etika harus mencantumkan link balik ke situs analisa.forex
Peringatan Resiko : Trading Forex adalah salah satu bisnis online yang beresiko tinggi, jika anda memutuskan untuk menggelutinya pastikan anda berlatih dahulu dengan akun demo atau mencoba trading forex tanpa modal agar memahami betul seluk belum dunia trading online.