Circle Meluncurkan Stablecoin Yang Didukung Euro

Circle, perusahaan penerbit stablecoin USDC, baru saja mengumumkan kedatangan stablecoin barunya yang tidak seperti yang sudah ada di pasar. Stablecoin yang baru ini akan sepenuhnya didukung oleh Euro terutama untuk kawasan Eropa. Apalagi untuk Stablecoin yang lain, sudah ada yang didukung oleh dolar maupun mata uang yang lainnya.

Ini akan disebut “Euro Coin” dan memiliki ticker EUROC. Cryptocurrency baru ini akan dipasarkan mulai 30 Juni di bursa terbesar seperti Bitstam, Huobi Global, FTX, dan yang terakhir adalah Binance US. Tentunya ini sudah cukup mewakili jika stablecoin ini patut diperhitungkan dan mungkin akan banyak yang menggunakan. Apalagi sekarang, stablecoin merupakan sarana yang cukup penting di Cryptocurrency.

Stablecoin dengan demikian akan bergabung dengan daftar kecil cryptocurrency yang di dukung oleh Euro, misalnya seperti EURt dar Tether, perusahaan penerbit USDT. Seperti yang kita tahu, Tether sendiri merupakan stablecoin dengan kapitalisasi pasar terbesar selama beberapa tahun terakhir. Yang lain ada seperti EURS, tetapi stablecoin yang didukung dola yang sebagian besar mendominasi pasar.

Baca Juga:   Inggris dan AS Berjalan Beriringan Untuk Memantau Cryptocurrency

Stablecoin yang Dikerahkan di Amerika

EUROC akan mendapat manfaat, menurut Circle, dari jaminan kualitas yang sama dengan USDC-nya. Hal ini baik dalam hal transparansi dan keamanan untuk memastikan adopsi yang serupa. Oleh karena itu, ini menyiratkan, seperti USDC, bahwa cadangan Circle mampu mendukung EUROC dengan rasio 1 banding 1. Cadangan Circle yang sekarang diperuntukkan untuk tujuan ini akan diamankan sebagian di dalam Silvergate Bank.

Meskipun mungkin tampak paradoks, EUROC pertama kali akan dikerahkan di Amerika Serikan. Pilihan yang sepenuhnya dapat dimengerti untuk Circle, sejauh otoritas Eropa bertujuan untuk menyetujui regulasi aset digital yang adil di tanah Eropa. Memang, peraturan MiCA yang telah lama ditunggu-tunggu, diharapkan dapat selesai bulan ini.

Tetapi Circle telah memahaminya dengan baik, bahkan jika Uni Eropa tampaknya berusaha keras untuk melewatkan perahu aset digital dan kemungkinan disiratkan, karena Euro jauh dari peminat. Menurut sebuah data dari Bank for International Settlements (BIS), euro adalah mata uang fiat terpenting nomor 2 setelah dolar untuk perdagangan. Menurut survei tiga tahunan yang diterbitkan pada 2019, Euro muncul di 32% pertukaran mata uang.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini

Tinggalkan sebuah Komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

DISCLAIMER :
  • Segala Informasi dan data dibuat sebaik mungkin namun tidak menjamin 100% keakuratannya.
  • Semua Artikel/Materi yang dihadirkan untuk tujuan edukasi.
  • Analisa.Forex Tidak mengajak ataupun mengharuskan untuk bertrading forex. forex, CFD, komoditas trading adalah beresiko tinggi, segala keputusan dan kerugian adalah tanggung jawab Anda (pengunjung/pembaca) sendiri.
  • Tidak menjamin kualitas ataupun kredibilitas atas link ke luar(pihak ketiga) berupa iklan berbayar, broker review, robot/EA, dsb.
  • Artikel/tulisan di web analisa.forex, boleh dijadikan di copy paste di situs lain, namun berdasarkan etika harus mencantumkan link balik ke situs analisa.forex
Peringatan Resiko : Trading Forex adalah salah satu bisnis online yang beresiko tinggi, jika anda memutuskan untuk menggelutinya pastikan anda berlatih dahulu dengan akun demo atau mencoba trading forex tanpa modal agar memahami betul seluk belum dunia trading online.