BERITA SAHAM HARI SELASA 24-05-2022 – REI AKUI PEMBANGUNAN RUMAH MBR MELAMBAT AKIBAT PANDEMI

IQPlus – Ketua Umum Persatuan Perusahaan Real Estate Indonesia (REI) Paulus Totok Lusida mengakui bahwa pembangunan rumah bagi Masyarakat Berpenghasilan Rendah (MBR) melambat akibat pandemi COVID-19.

“Memang sebelum pandemi kita sudah merencanakan perumahan MBR itu di angka 300 ribu, tapi karena ada pandemi, kita memang turunkan target, dan sampai dengan yang tahun ini kita sudah mencapai 150 ribu (rumah), jadi target 200 ribu (rumah) dalam 1-2 bulan ini akan terselesaikan,” kata Totok usai diterima Wakil Presiden Ma’ruf Amin di kediaman resmi Wapres di Jakarta, Selasa. Wapres Ma’ruf Amin menerima Dewan Pimpinan Pusat (DPP REI) yang terdiri dari Paulus Totok Lusida, Wakil Ketua Umum bidang Syariah REI Dody Thaher dan Wakil Sekretaris Jenderal DPP REI Royzani Sachril.

“Kami harapkan ada penambahan dari pemerintah untuk target sejuta rumah, khususnya untuk MBR dan di luar itu kami juga memiliki program baru yaitu rent to own bagi para pekerja supaya mendekati lokasi perumahannya dengan industri atau kantornya sehingga karyawan atau buruh yang ada lebih efektif dan efisien,” ungkap Totok.

Baca Juga:   Harga Emas Di Terendah 1 Minggu Karena Dolar Tetap Didukung

Menurut Totok, pada awal 2022, REI menargetkan rumah untuk MBR dan nonMBR yang terbangun adalah 200 ribu rumah sehingga totalnya menjadi 400 ribu. Padahal sebelum pandemi COVID-19, ditargetkan pembangunan rumah MBR sebanyak 550-600 ribu unit.

“Kendala perumahan MBR selama ini adanya bankable (bagi MBR) dan BTN (Bank Tabungan Negara) sudah punya terobosan, termasuk BTN Syariah, sehingga Bapak Wapres menyampaikan harus ada kesiapan matang dahulu sebelum melanjutkan penggabungan ke BSI (Bank Syariah Indonesia) atau ke bank lain,” tambah Totok.

Sedangkan untuk pengadaan apartemen, menurut Totok, REI membuat program rent to own.

“Program ini bukan karena kejenuhan market tapi kemampuan masyarakat untuk memiliki apartemen. Karena nilai bangunannya cukup mahal maka dengan rent to own atau penyewa untuk memiliki kemudian program ini akan mengisi apartemen-apartemen yang sekarang masih ada kekosongan,” ungkap Totok.

Terobosan tersebut menurut Totok, sudah disepakati bersama oleh Kementerian PUPR dan Bank BTN.

“Menurut Pak Basuki (Hadimuljono) hal ini sudah sejalan dengan Bapak Presiden untuk pengadaan perumahan dengan metode rent to own ini,” tambah Totok.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini

Tinggalkan sebuah Komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

DISCLAIMER :
  • Segala Informasi dan data dibuat sebaik mungkin namun tidak menjamin 100% keakuratannya.
  • Semua Artikel/Materi yang dihadirkan untuk tujuan edukasi.
  • Analisa.Forex Tidak mengajak ataupun mengharuskan untuk bertrading forex. forex, CFD, komoditas trading adalah beresiko tinggi, segala keputusan dan kerugian adalah tanggung jawab Anda (pengunjung/pembaca) sendiri.
  • Tidak menjamin kualitas ataupun kredibilitas atas link ke luar(pihak ketiga) berupa iklan berbayar, broker review, robot/EA, dsb.
  • Artikel/tulisan di web analisa.forex, boleh dijadikan di copy paste di situs lain, namun berdasarkan etika harus mencantumkan link balik ke situs analisa.forex
Peringatan Resiko : Trading Forex adalah salah satu bisnis online yang beresiko tinggi, jika anda memutuskan untuk menggelutinya pastikan anda berlatih dahulu dengan akun demo atau mencoba trading forex tanpa modal agar memahami betul seluk belum dunia trading online.