Aktivitas Bisnis Eropa Suram, EUR/USD Jatuh Ke Bawah 0.9800

Kurs EUR/USD merosot drastis sampai kisaran terendah 0.9736 pada perdagangan hari Jumat (23/9/2022) dalam menanggapi publikasi data Purchasing Managers’ Index (PMI). Data tersebut meleset terlalu jauh dari ekspektasi konsensus, sehingga meningkatkan kekhawatiran pasar terhadap prospek ekonomi kawasan.

Aktivitas Bisnis Eropa Suram EURUSD Jatuh

Markit Economics melaporkan bahwa skor hasil survei PMI untuk sektor manufaktur Eropa jatuh lebih lanjut dalam area kontraksi. Skor PMI Manufaktur untuk periode September awal menurun dari 49.6 sampai 48.5, padahal pelaku pasar hanya mengantisipasi kemunduran sampai 48.7.

Skor PMI untuk sektor Jasa Eropa juga mengalami kontraksi lanjutan dalam periode yang sama. Skornya tergelincir dari 49.8 menjadi 48.9, alias sedikit lebih rendah daripada estimasi yang dipatok pada 49.00.

Laporan PMI dari negara-negara utama Zona Euro secara terpisah menunjukkan bahwa Spanyol dan Prancis mengalami pertumbuhan yang cukup baik. Namun, aktivitas bisnis dan manufaktur Jerman semakin lesu. Harga energi yang semakin mahal tampaknya berdampak sedemikian besar bagi Jerman hingga perusahaan-perusahaan terpaksa mengurangi aktivitas bisnis mereka.

Baca Juga:   Rumor Deal Inggris-Uni Eropa, Dolar Surut dan Pound Melambung

George Vessey, pakar strategi mata uang dari Western Union International Bank, menilai data terbaru dari Zona Euro ini meningkatkan tekanan atas euro. Pasalnya, data menggarisbawahi kekhawatiran pasar yang berkelanjutan terkait risiko resesi dan krisis energi.

Situasi geopolitik di benua Eropa juga menghambat prospek euro. Setelah Presiden Vladimir Putin meneken dekrit mobilisasi parsial atas tentara cadangan beberapa hari lalu, Rusia hari ini mulai membuka pendaftaran tentara baru untuk berperang di Ukraina. Sementara itu, referendum akan segera digelar di sejumlah kawasan Ukraina yang diduduki oleh Rusia dengan tujuan untuk melegalkan aksi Moskow.

Euro sempat menguat seusai pengumuman suku bunga ECB pekan lalu. Namun, penguatan tak bertahan lama. Keputusan The Fed untuk menaikkan suku bunga sejumlah 75 basis poin pada hari Rabu semakin menjamin dominasi greenback di pasar forex, sekaligus melumpuhkan mata uang-mata uang mayor lain -termasuk Euro. Bank sentral Eropa kemungkinan masih akan menaikkan suku bunga lagi, tetapi tingkat bunga akhir kelak hampir pasti tetap berada di bawah Federal Reserve AS.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini

Tinggalkan sebuah Komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

DISCLAIMER :
  • Segala Informasi dan data dibuat sebaik mungkin namun tidak menjamin 100% keakuratannya.
  • Semua Artikel/Materi yang dihadirkan untuk tujuan edukasi.
  • Analisa.Forex Tidak mengajak ataupun mengharuskan untuk bertrading forex. forex, CFD, komoditas trading adalah beresiko tinggi, segala keputusan dan kerugian adalah tanggung jawab Anda (pengunjung/pembaca) sendiri.
  • Tidak menjamin kualitas ataupun kredibilitas atas link ke luar(pihak ketiga) berupa iklan berbayar, broker review, robot/EA, dsb.
  • Artikel/tulisan di web analisa.forex, boleh dijadikan di copy paste di situs lain, namun berdasarkan etika harus mencantumkan link balik ke situs analisa.forex
Peringatan Resiko : Trading Forex adalah salah satu bisnis online yang beresiko tinggi, jika anda memutuskan untuk menggelutinya pastikan anda berlatih dahulu dengan akun demo atau mencoba trading forex tanpa modal agar memahami betul seluk belum dunia trading online.